Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengenal Astronomi dan Astrofisika

Astronomi adalah studi tentang benda-benda langit dan fenomena-fenomena yang berasal dari luar atmosfer bumi. Istilah astronomi berasal dari bahasa Yunani; astron yang artinya bintang dan nomos yang berarti hukum. Astronomi mencakup semua studi tentang bintang-bintang, planet-panet, galaksi, komet, medium antarbintang, maupun struktur skala besar alam semesta, serta hukum alam yang mengatur objek-objek langit tersebut. Astronomi juga berkaitan dengan kimia dan meteorologi dari objek-objek yang berkenaan dengan bintang, fisika gerak, dan evolusi alam semesta melalui waktu.

source: earthsky

Sejak kebudayaan kuno, manusia sudah terpesona dengan langit malam. Oleh karenanya, studi tentang langit dijadikan sebagai ilmu formal yang berakibat pada berkembangnya astronomi sebagai salah satu ilmu paling awal dalam kebudayaan kuno. Pekerjaan para astronom pada masa itu lebih berfokus pada pengamatan dan prediksi akan gerakan benda langit yang terlihat dengan mata telanjang. Awal kebudayaan Yahudi, Cina, dan lainnya menetapkan kalender berdasarkan pengamatan dan perhitungan siklus bulan yang sangat penting untuk menentukan musim, dan mengetahui kapan waktu yang tepat untuk mulai bercocok tanam. Bahkan, pada tahun 1000 SM para astronom Cina sudah mampu menghitung kemiringan sumbu Bumi relatif terhadap bidang orbit di sekitar Matahari.

Sebuah revolusi dalam astronomi dan sains ditandai oleh proposal astronom Polandia bernama Nicolaus Copernicus dalam bukunya yang berjudul De revolutionibus orbium coelestium (On the revolutions of the heavenly sphere; tentang revolusi bola surgawi). Copernicus mengusulkan bahwa bumi bukanlah pusat alam semesta sebagaimana yang dipercayai oleh kebanyakan ilmuwan-ilmuwan sebelumnya. Sebaliknya, justru bumi dan planet-planet lain yang bergerak mengelilingi (mengorbit) matahari.

Peralihan astronomi dari periode klasik ke periode modern ditandai dengan ditemukannya teleskop pada akhir abad ke-16. Beberapa sarjana Islam awal telah mendeskripsikan lensa optik untuk teleskop, tetapi teleskop pertama datang dari Belanda - dibuat oleh pembuat kacamata Hans Lippershey dan Zacharias Janssen dari Middleberg, serta Jacob Matius dari Alkamaar. Pada tahun 1602, Galileo Galilei; seorang fisikawan dari Italia memperbaiki desain ini dan menghasilkan teleskop yang membuatnya mendapat julukan bapak astronomi observasional. Desain Galileo selanjutnya diperbaiki oleh fisikawan Inggris Sir Isaac Newton pada tahun 1668.

Seorang filsuf dan astronom Jerman; Johannes Kepler menjelaskan dan menyempurnakan lebih jauh hukum gerak planet dalam apa yang kemudian dikenal orang sebagai ketiga hukum Kepler. Hukum-hukum Kepler akan benda langit digunakan lebih lanjut oleh Newton dalam hukum gravitasi universalnya, yang digunakan sebagai prediksi umum untuk menjelaskan sebagian besar proses yang digerakkan oleh gravitasi; setidaknya untuk skala yang tidak terlalu besar. Untuk prediksi yang lebih akurat dan mencakup ukuran objek yang lebih besar digunakan teori relativitas umum Einstein.

Bidang pengamatan astronomi didasarkan pada data yang diterima dari radiasi elektromagnetik benda-benda langit dan dibagi menjadi beberapa sub-bidang yang berbeda berdasarkan panjang gelombang yang dipelajari. Astronomi radio berurusan dengan interpretasi radiasi yang diterima dari benda-benda langit di mana radiasi yang diterima memiliki panjang gelombang lebih dari satu milimeter - panjang gelombang ini disebut gelombang radio - dan biasanya digunakan untuk mempelajari supernova, gas antarbintang, pulsar, dan inti galaksi.

Astronomi inframerah bekerja dengan panjang gelombang inframerah (lebih panjang dari panjang gelombang cahaya merah), dan digunakan untuk mempelajari objek-objek seperti planet dan piringan lingkar bintang yang terlalu dingin untuk dipancarkan dalam panjang gelombang tampak dari spektrum elektromagnetik. Panjang gelombang inframerah yang lebih panjang mampu menembus awan debu, sehingga astronomi inframerah juga berguna untuk mengamati proses seperti pembentukan bintang di awan molekuler dan inti galaksi yang terhalang dari pengamatan pada panjang gelombang cahaya tampak.

Selanjutnya, astronomi optik; yaitu bentuk pengamatan astronomi tertua yang menggunakan cahaya yang direkam dari panjang gelombang cahaya tampak. Kemudian astronomi ultraviolet (pengamatan dalam panjang gelombang ultraviolet) digunakan untuk mempelajari radiasi termal dan emisi garis spektral dari bintang biru panas, nebula planeter, supernova, dan inti galaksi aktif.

Studi dan analisis benda langit pada panjang gelombang sinar-X dikenal sebagai astronomi sinar-X. Pemancar sinar-X mencakup beberapa sistem bintang biner, pulsar, sisa-sisa supernova, galaksi elips, gugus galaksi, dan inti galaksi aktif. Terakhir, studi tentang panjang gelombang terpendek dari spektrum elektromagnetik dikenal sebagai astronomi sinar gamma, yang sejauh ini hanya dapat diamati dengan pengamatan tidak langsung semburan sinar gamma dari objek-objek seperti pulsar, bintang neutron, dan lubang hitam di dekat inti galaksi.

Ketika membahas astronomi kita juga akan bersinggungan dengan satu istilah yang berpadanan dengan astronomi, yaitu astrofisika. Astrofisika merupakan cabang dari astronomi yang meneliti perilaku, sifat-sifat fisik, dan proses dinamis dari objek dan fenomena benda-benda langit. Astrofisika meliputi studi tentang luminositas (kecemerlangan), suhu, kepadatan, komposisi kimia, dan karakteristik lain dari benda-benda langit dengan tujuan untuk memahami hukum-hukum fisika yang menjelaskan karakteristik-karakteristik tersebut dan perilaku dari sistem benda langit. Astrofisika berhubungan dengan pengamatan astronomi serta kosmologi.

Dalam pekerjaannya, astrofisikawan menggunakan prinsip-prinsip dari beberapa sub-bidang yang berbeda dalam fisika dan astronomi, seperti termodinamika, mekanika, elektromagnetisme, mekanika kuantum, relativitas, fisika nuklir dan partikel, dan fisika atom dan molekul. Topik penelitian terkini dalam astrofisika meliputi dinamika dan evolusi langit dan bintang, struktur skala besar alam semesta, kosmologi serta asal usul dan evolusi alam semesta, model pembentukan galaksi, fisika lubang hitam, quasar, dan fenomena seperti gelombang gravitasi, dan implikasi dan pengujian model relativitas umum Einstein.

Sumber:

Kusky Timothy, Encyclopedia of Earth and Space Science, Fact on Fire, New York, 2010.

Ricky Hamanay
Ricky Hamanay Yuditya Hamdani Hamanay; penulis sains amatir. Blogger sejak 2013